Jumat, 06 Agustus 2010

kisah Anak kecil yang sangat mencintai rasullullah saw





Pada zaman al imam Al-Hafiz Wajihuddin Abdul Rahman 
bin Ali bin Muhammad al-Syaibani al-Yamani al-Zabidi al-Syafie ( pengarang maulid dibai), dikala waktu sang imam ingin ziarah ke magam rasulullah saw dari kota yaman ke kota madinah bersama para sahabatnya dan jammahnya ada seorang anakkecil yang ingin sekali melihat magam rasulullah saw,alimam menanyakan kepada salah satu sahabatnya.”ini anak siapa? apa yang ingin ia lakukan?, dan salah satu sahabatnya mengatakan ” ia ingin ikut perjalanan kita ya imam, lalu alimam itu menjawab, tidak boleh karena perjalannan ini sangat jauh dari kota yaman sampai madinah menepuh jarak 4 sampai 1 minggu perjalanan itu pun naik kuda .
lalu anak itu pergi karean tidak diizinkan oleh al imam Al-Hafiz Wajihuddin Abdul Rahman bin Ali bin Muhammad al-Syaibani al-Yamani al-Zabidi al-Syafie,tapi waktu dalam perjalanan menuju kota madinah anak itu diam diam ikut dan mengumpat di bawah kereta kuda sang imam tersebut,ia hanya bergelantungan antara roda roda kereta kuda tersebut, dalam perjalanan ia tidak makam dan minum selama 1 minggu perjalanan karena sangat ingin sekali melihat magam rasulullah saw dan sangat mencinta rasulullah saw
dan setelah satu minggu rombongan tersebut sampi di kota madinah . tiba tiba ada seorang sahabat yangberteriak “yaallah ini anak kecil yang kemarin dilarang olehku untuk ikut bersama kita tetapi ia punikut bersama kita ana tidak melihat anak kecil ini selama perjalanan.kemudian anak kecil itupun langsung berlari dan mengambil debu meyirami debu kewajahnya sampai tidak bisa bernapas dan meninggal di kota madinah ia pun belum sempat berziarah magam sayidina muhammad saw karena sangat bergembira sudah sampai kota sang nabi, lalu al imam Al-Hafiz Wajihuddin Abdul Rahman bin Ali bin Muhammad al-Syaibani al-Yamani al-Zabidi al-Syafie pun menangis melihat anak kecil ini yang sangat mencintai rasulullah saw.
lalu di sepakati oleh rombongan dan iman untuk menguburkan anak itu di kota madinah, lalu berbeberapa hari al imam Al-Hafiz Wajihuddin Abdul Rahman bin Ali bin Muhammad al-Syaibani al-Yamani al-Zabidi al-Syafie di kota madianh dan sempatt menziarahi magam anak kecil tersebut ia melihat magam tersebut bergeser mendekati magam sayidina muhammad saw .SAMPAI SEKARANG MAGAM TERSEBUT MASIH ADA DAN MAGAM TERSEBUT ADA DI SEBERANG MASJID NABAWI.
al imam Al-Hafiz Wajihuddin Abdul Rahman bin Ali bin Muhammad al-Syaibani al-Yamani al-Zabidi al-Syafie pun menagis diadalam rumahnya aku ini adalah seorang imam tapi aku malu melihat kecintaan seorang anak yang sangat mencinta rasulullah saw. dan sang imam pun menulis riwayat perjalanan anak kecil tersebut di maulidnya.

Rabu, 14 Juli 2010

SURAT DARI SYETAN UNTUKMU .

Aku melihatmu kemarin, saat engkau memulai aktifitas harianmu.
Kau bangun tanpa sujud mengerjakan subuhmuBahkan kemudian, kau juga tidak mengucapkan "Bismillah" sebelum memulai santapanmu, juga tidak sempat mengerjakan shalat Isha sebelum berangkat ketempat tidurmuKau benar2 orang yang bersyukur, Aku menyukainyaAku tak dapat mengungkapkan betapa senangnya aku melihatmu tidak merubah cara hidupmu.Hai Bodoh, Kamu millikku.Ingat, kau Dan aku sudah bertahun-tahun bersama,Dan aku masih belum bisa benar2 mencintaimu .Malah aku masih membencimu, karena aku benci Allah.Aku hanya menggunakanmu untuk membalas dendamku kepada Allah.Dia sudah mencampakkan aku dari surga, Dan aku akan tetap memanfaatkanmu sepanjang masa untuk mebalaskannya .
Kau lihat, ALLAH MENYAYANGIMU Dan dia masih memiliki rencana-rencana untukmu dihari depan.Tapi kau sudah menyerahkan hidupmu padaku,Dan aku akan membuat kehidupanmu seperti neraka.Sehingga Kita bisa bersama dua kali Dan ini akan menyakiti hati ALLAH
Aku benar-benar berterimakasih padamu, karena aku sudah menunjukkan kepada NYA siapa yang menjadi pengatur dalam hidupmu dalam masa2 yang kita jalani.
Kita nonton film porno bersama, memaki orang, mencuri, berbohong, munafik, makan sekenyang-kenyangya, guyon2an jorok, bergosip, manghakimi orang, menghujam orang dari belakang, tidak hormat pada orang tua ,Tidak menghargai Masjid, berperilaku buruk.TENTUNYA kau tak ingin meninggalkan ini begitu saja.Ayolah, Hai Bodoh, kita terbakar bersama, selamanya.Aku masih memiliki rencana2 hangat untuk kita.Ini hanya merupakan surat penghargaanku untuk mu.Aku ingin mengucapkan 'TERIMAKASIH' karena sudah mengizinkanku memanfaatkan hampir semua masa hidupmu.Kamu memang sangat mudah dibodohi, aku menertawakanmu.Saat kau tergoda berbuat dosa kamu menghadiahkan tawa.Dosa sudah mulai mewarnai hidupmu.Kamu sudah 20 tahun lebih tua, dan sekarang aku perlu darah muda.Jadi, pergi dan lanjutkanlah mengajarkan orang-orang muda bagaimana berbuat dosa.Yang perlu kau lakukan adalah merokok, mabuk-mabukan, berbohong, berjudi, bergosip, dan hiduplah se-egois mungkin.Lakukan semua ini didepan anak-anak dan mereka akan menirunya.Begitulah anak-anak .Baiklah, aku persilahkan kau bergerak sekarang.Aku akan kembali beberapa detik lagi untuk menggoda mu lagi.Jika kau cukup cerdas, kau akan lari sembunyi, dan bertaubat atas dosa-dosamu.Dan hidup untuk Allah dengan sisa umurmu yang tinggal sedikit.Memperingati orang bukan tabiatku, tapi diusiamu sekarang dan tetap melakukan dosa, sepertinya memang agak aneh.Jangan salah sangka, aku masih tetap membencimu.Hanya saja kau harus menjadi orng tolol yang lebih baik dimata ALLAH.
Catatan : Jika kau benar2 menyayangiku , kau tak akan membagi surat ini dengan siapapun

IBUKU SEORANG PEMBOHONG .. !

-->
cerita ini di copas dari : http://ruangmuslim.com/blog/ibuku-yang-berbohong-kepada-ku.html ..
semoga bisa bermanfaat untuk qta semua . .
--------------------------------------------------------------

Cerita bermula ketika aku masih kecil, aku terlahir sebagai seorang anak laki-laki di sebuah keluarga yang miskin.untuk makan saja, seringkali kekurangan. Ketika makan, ibu sering memberikan porsi nasinya untukku. Sambil memindahkan nasi ke mangkukku, ibu berkata “Makanlah nak, aku tidak lapar” — Kebohongan Ibu yang pertama
Ketika saya mulai tumbuh dewasa, ibu yang gigih sering meluangkan waktu senggangnya untuk pergi memancing di kolam dekat rumah, ibu berharap dari ikan hasil pancingan, ia bisa memberikan sedikit makanan bergizi untuk pertumbuhan aku dan kakak-kakakku.
Sepulang memancing, ibu memasak sup ikan yang segar dan mengundang selera. Sewaktu aku memakan sup ikan itu, ibu duduk disamping aku dan memakan sisa daging ikan yang masih menempel di tulang yang merupakan bekas sisa tulang ikan yang aku makan. Aku melihat ibu seperti itu, hati juga tersentuh, lalu menggunakan sendokku dan memberikannya kepada ibuku. Tetapi ibu dengan cepat menolaknya, ia berkata “Makanlah nak, aku tidak suka makan ikan” ———- kebohongan Ibu yang kedua.
Sekarang aku sudah masuk SMA, demi membiayai sekolah abang dan kakakku,ibu pergi ke koperasi untuk membawa sejumlah kotak korek api untuk ditempel, dan hasil tempelannya itu membuahkan sedikit uang untuk menutupi kebutuhan hidup.
Dikala musim dingin tiba, aku bangun dari tempat tidurku, melihat ibu masih bertumpu pada lilin kecil dan dengan gigihnya melanjutkan pekerjaannya menempel kotak korek api. Aku berkata “Ibu, tidurlah, sudah malam, besok pagi ibu masih harus bekerja.” Ibu tersenyum dan berkata “Cepatlah tidur nak, aku tidak ngantuk”—- Kebohongan Ibu yang ketiga
Ketika ujian tiba, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemaniku pergi ujian. Ketika hari sudah siang, terik matahari mulai menyengat, ibu yang tegar dan gigih menunggu aku di bawah sinar terik matahari selama berjam-jam. Ketika bunyi lonceng berbunyi, menandakan ujian sudah selesai.
Ibu dengan segera menyambutku dan menuangkan teh yang sudah disiapkan dalam botol yang dingin untukku. Teh yang begitu kental tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang yang jauh lebih kental. Melihat ibu yang dibanjiri peluh, aku segera memberikan gelasku untuk ibu sambil menyuruhnya minum. Tetapi Ibu berkata “Minumlah nak, aku tidak haus!” —– kebohongan Ibu yang keempat
Setelah kepergian ayah karena sakit, ibu yang malang harus merangkap sebagai ayah dan ibu. Dengan berpegang pada pekerjaan dia yang dulu, ia harus membiayai kebutuhan hidup sendiri. Kehidupan keluarga kita pun semakin susah dan susah.
Tiada hari tanpa penderitaan. Melihat kondisi keluarga yang semakin parah, ada seorang paman yang baik hati yang tinggal di dekat rumahku membantu ibuku baik masalah besar maupun masalah
kecil.
Tetangga yang ada di sebelah rumah melihat kehidupan kita yang begitu sengsara, seringkali menasehati ibuku untuk menikah lagi. Tetapi ibu tetap tidak mengindahkan nasehat mereka, ibu berkata “Saya tidak butuh cinta” —–kebohongan ibu yang kelima.
Setelah aku, kakakku dan abangku semuanya sudah tamat dari sekolah dan bekerja, ibu yang sudah tua sudah waktunya pensiun.
Tetapi ibu tetap bekerja keras, ia rela untuk pergi ke pasar setiap pagi untuk jualan sedikit sayur untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Kakakku dan abangku yang bekerja di luar kota sering mengirimkan sedikit uang untuk membantu memenuhi kebutuhan ibu, tetapi ibu tetap tidak mau menerima uang tersebut. Malahan mengirim balik uang tersebut dan berkata “Saya ada uang” —–Kebohongan Ibu yang keenam
Setelah lulus dari S1, aku pun melanjutkan studi ke S2 dan kemudian memperoleh gelar master di sebuah universitas ternama di Amerika berkat sebuah beasiswa dari sebuah perusahaan. Akhirnya aku pun bekerja di perusahaan itu. Dengan gaji yang lumayan tinggi, aku bermaksud membawa ibuku untuk menikmati hidup di Amerika. Tetapi ibu yang baik hati, bermaksud tidak mau merepotkan anaknya, beliau berkata kepadaku “Aku tidak terbiasa” —– kebohongan Ibu yang ketujuh
Setelah memasuki usianya yang tua, ibu terkena penyakit kanker usus karena kekurangan gizi dan makanan, ia harus dirawat di rumah sakit, aku yang berada jauh di seberang samudra atlantik langsung segera pulang untuk menjenguk ibunda tercinta.
Aku melihat ibu yang terbaring lemah di ranjangnya setelah menjalani operasi.Ibu yang keliatan sangat tua, menatap aku dengan penuh kerinduan yang sangat mendalam. Walaupun senyum yang tersebar di wajahnya terkesan kaku karena sakit yang ditahannya. Terlihat dengan jelas betapa penyakit itu menjamahi tubuh ibuku sehingga ibuku terlihat sangat lemah dan kurus kering.
Aku menatap ibuku sambil berlinang air mata. Hatiku perih, sakit sekali melihat ibuku dalam kondisi seperti ini. Tetapi ibu dengan tegarnya berkata “jangan menangis anakku, Aku tidak kesakitan” —- kebohongan Ibu yang kedelapan.
Setelah mengucapkan kebohongannya yang kedelapan, ibuku tercinta menutup matanya dan menghembuskan nafas untuk yang terakhir kalinya.
Dari cerita di atas, mungkin kita ingin sekali mengucapkan ” Terima kasih ibu ! ” Coba pikirkanlah, Sudah berapa lamakah kita tidak menghabiskan waktu kita untuk berbincang dengan ayah ibu kita? kita selalu mempunyai beribu-ribu alasan untuk meninggalkan ayah ibu kita yang kesepian. Kita selalu lupa akan ayah dan ibu yang ada di rumah.
Jika dibandingkan dengan pacar , kita pasti lebih peduli dengan pacar. Buktinya, kita selalu cemas akan kabar pacar , cemas apakah dia sudah makan atau belum, cemas apakah dia bahagia bila di samping kita.
Namun, apakah kita semua pernah mencemaskan kabar dari orang tua kita? Cemas apakah ibu dan ayah kita sudah makan atau belum? Cemas apakah mereka sudah bahagia atau belum?
Apakah ini benar? Kalau ya, coba kita renungkan kembali… Di waktu kita masih mempunyai kesempatan untuk membalas budi kebaikan orang tua kita, lakukanlah yang terbaik. Jangan sampai ada kata “MENYESAL” di kemudian hari , dimana mereka telah pergi meninggalkan kita.